sila-silalah

pinang merah,sireh junjung, saya tak marah, silalah berkunjung

Selasa, 28 Februari 2012

Pokok Kandis- warisan alam





Buah jambu disangka kandis
Kandis ada di dalam cawan
Gula madu disangka manis
Manis lagi senyuman Tuan


Dulu-dulu bila disebut buah kandis sudah terbayang pokok yang rendang yang berada di hujung kampung. Masih terbayang emak membawa pulang satu kendongan kain batik Terengganu buah asam kandis selepas pulang dari mengambil KERECUT untuk dijadikan tikar. Buahnya yang hijau , bulat dan kecil dipotong dan dikeringkan. Saya sempat meninjau lokasi yang suatu ketika dulu berdiri teguh pokok kandis, ternyata deretan rumah batu  menggantikannya.  Apalah sangat nilai sepokok asam kandis berbanding dengan ratusan ribu harga rumah yang didirikan. Dalam hati turut terdetik jika anak-anak aku dah tak kenal , malah tak pernah tahu wujudnya pokok bernama KANDIS, jauh lagilah dengan cucu-cucuku nanti. Mungkin suatu hari nanti asam kandis menjadi sejarah dan kajian dalam pantun-pantun atau gurindam lama sahaja. 


Foto di bawah ini menunjukkan buah asam kandis yang diperolehi daripada internet. Asam kandis biasanya  menjadi ganti asam gelugur. Orang-orang Terengganu biasanya menggunakan asam kandis sebagai bahan masakan untuk ikan singgang, gulai dan singgang pedas. See full size image Buah yang menyerupai buah asam gelugur itu dipotong dan dikeringkan.  Buah  kandis yang segar menjadi kegemaran anak-anak gadis yang meminati asam dan dicicah dengan garam atau kicap. Bahagian pokok yang paling saya sukai ialah pucuk kandis. Sungguh enak dan menyelerakan dijadikan ulam. Daunnya yang kemerah-merahan mempunyai rasa yang masam. Selain daripada dijadikan ulam, pucuk kandis juga enak dimasak lemak dengan ikan haruan atau puyu. Memang menyelerakan. Kepada pembaca yang belum mengenali pucuk kandis, di bawah ni ada fotonya.

 Pucuk kandis ini dibawa oleh anak saudara saya (Norasiah) yang mengunjungi saya pada minggu lepas. Saya teringin untuk melayan kenangan dan duduk di bawah pohon kandis sambil melayan kenangan lalu ketika bermain-main sementara menunggu emak menyiapkan kerja-kerjanya. Mungkinkah? Saya sempat meneroka maklumat lain tentang kandis. Ini petikan Pak Cik Wikipedia"
Asam kandis (Garcinia xanthochymus) adalah pohon hijau abadi berukuran maksimum 15m yang berasal dari India. Ia masih sekerabat dengan manggis serta asam gelugurBerbentuk seperti piramid, dengan batang utama tegak dan cabang-cabang tumbuh mendatar, seperti pohon manggis. Daunnya lanset memanjang, sempit, panjang 12-24cm. Buahnya agak membulat, meruncing, dengan diameter mencampai 9cm, berwarna jingga pucat atau kuning pekat. Tumbuhan ini menyukai naungan dan suasana lembap. Pembungaan biasanya setelah masa kering yang cukup panjang (minimal tiga bulan) dan bisa berbunga dua kali setahun.

Asam kandis dimanfaatkan buahnya. Rasanya masam dan dijadikan bumbu dapur, selai, campuran kari, serta dibuat acar. . Pemanfaatan lain adalah sebagai sumber bahan pewarna.
Minggu lepas,  kali pertama anak-anak saya merasai ulam yang menjadi kegemaran ibunya semasa kecil dan remaja. Pucuk kandis bukan sahaja menjadi ulam tetapi menjadi kunyahan penganti gula-gula atau jajan semasa kecilku. 
Paling tidak anak-anak saya boleh bercerita kepada anak-anak mereka nanti bahawa dia pernah memakan pucuk kandis yang dijadikan ulam bersama-sama nenek mereka (sayalah tu ....).

Tiada ulasan: